Kebenaran Tentang Ekstrak Hijau Biji Kopi

Kopi adalah salah satu minuman yang paling umum dikonsumsi di seluruh dunia. Namun, karena kopi meningkatkan kadar hormon stres adrenalin, dengan efek yang sangat tidak diinginkan pada jantung, efek

stimulasinya pada otak telah menurun bagi banyak orang. Tetapi para ilmuwan, tidak seperti kebanyakan orang, melihat peluang di setiap kesempatan, dan karenanya mencoba memanfaatkan yang terbaik dari setiap kegagalan atau penurunan. Jadi mereka menelusuri potensi lain yang bermanfaat dalam kopi melalui studi dan kerja

keras. Pada tahun 1984, beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa kopi dapat memecah lemak yang Jual Kopi Sumatra tersimpan di dalam sel lemak pada tikus. Pada tahun 1996, fakta-fakta ini juga terbukti benar pada manusia. Pada

tahun 2001, ditemukan juga bahwa jika Anda minum kopi sebelum berolahraga, Anda dapat membakar lebih baik gula yang Anda konsumsi saat makan, bernapas lebih baik selama berolahraga, serta lebih baik membakar simpanan lemak Anda di dalam sel.

Pada tahun 2002, ditemukan bahwa konsumsi kopi harian yang wajar sebenarnya melindungi terhadap diabetes tipe 2. Komponen lain yang baru ditemukan dari ekstrak hijau biji kopi, asam klorogenat, ditemukan pada tahun 1997

yang secara khusus menghambat enzim yang terlibat dalam menghasilkan gula dalam tubuh kita, yang pada Jual Kopi Mandailing akhirnya membuat tubuh kita mengonsumsi simpanan gulanya sendiri dan mencapai hasil penurunan berat badan yang cepat di kemudian hari. Namun, ditemukan juga pada tahun 2002 bahwa pemanggangan biji kopi hijau

mengurangi kandungan asam klorogenat dan sifat anti-oksidan ekstrak biji kopi hijau. Juga ditemukan pada tahun 2002 bahwa ekstrak biji kopi hijau dapat menurunkan tekanan darah pada tikus. Salah satu tonggak penting dalam perjalanan untuk mengungkapkan kisah sukses penurunan berat badan,

Studi tahun 2006 adalah tentang tikus. Mereka memberi mereka ekstrak biji kopi hijau selama 14 hari dan mengikuti kisah penurunan berat badan dan penumpukan lemak mereka selama periode itu. Ditunjukkan bahwa

kafein murni (10%) dan asam klorogenat (27%) ekstrak mampu menekan penambahan berat badan dan akumulasi lemak pada tikus gemuk. Lebih lanjut diketahui bahwa efek ini menjadi lebih terasa jika dikombinasikan dengan teh hijau. Studi 2012 lainnya dilakukan pada orang gemuk dan kelebihan berat badan, di mana mereka diberi makan

dalam jumlah konstan, dan menjadi sasaran latihan tetap, tetapi diberi dosis ekstrak kopi kacang hijau yang meningkat selama periode total 22 minggu. Subyek kehilangan rata-rata 17 pon selama 22 minggu dengan 16% penurunan lemak tubuh.

Jadi, mengapa ekstrak hijau biji kopi memiliki pengaruh yang begitu kuat terhadap penurunan berat badan? Asam klorogenat yang ada dalam ekstrak hijau dihancurkan saat biji kopi dipanggang. Jadi untuk pertama kalinya, Anda

harus mentolerir rasa pahit ekstrak daripada rasa kopi biasa untuk mendapatkan manfaat penuh untuk penurunan berat badan yang ekstrem. Jika Anda tidak bisa mentolerirnya, cukup minum dengan banyak air. Ini juga merupakan suplemen makanan, jadi tidak perlu disetujui oleh FDA, dan sudah tersedia tanpa resep di banyak toko

obat. Suplemen ini lebih murah daripada obat penurun berat badan yang tersedia di toko. Masih ilmuwan, sedang mencoba untuk menemukan lebih banyak jawaban mengenai efek samping dari ekstrak biji kopi hijau. Diketahui

bahwa ekstrak mengurangi penyerapan lemak dan gula di usus, serta mengurangi kadar insulin, tetapi para ilmuwan masih mencoba untuk menentukan apakah ekstrak tersebut menyebabkan malabsorpsi umum dalam menghasilkan efeknya. Sejauh ini tidak ada keluhan terkait masalah itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *